Tahun Pertama Pernikahan: Apakah Ini Menyulitkan?

first anniv

MuslimahZone.com -Awal ikatan suci pernikahan ditandai dengan banyak momen pahit bagi pasangan pengantin baru.

Suami dan istri baru saja melalui ritual lahiriah biasa seperti upacara pernikahan, jamuan makan pasca nikah, salam, doa dan pelukan tak berujung dari kerabat dekat. Berlimpahnya hadiah, antusiasme kekanak-kanakan, dan euforia dalam menemukan pasangan hidup, yang diwarnai dengan kegelisahan alami dan ketakutan tersembunyi yang terkait dengan masa transisi ketika melangkah ke dalam kehidupan yang belum diketahui sebelumnya.

Meskipun itu menjadi hal yang paling alami untuk pria dewasa dan wanita untuk hidup bersama sebagai suami dan istri yang sudah menikah, beberapa minggu awal, bulan pertama kemudian tahun pertama hidup bersama inilah yang merupakan waktu yang penting untuk penyesuaian.

Pasangan yang baru sekarang masih orang asing karena mereka baru mulai mengenal. Jika pasangan tidak melangkah dengan hati-hati, penuh kasih sayang, kesabaran dan kebijaksanaan, perselisihan alami mereka di tahun-tahun awal pernikahan bisa berhembus keluar menjadi masalah besar yang sangat sulit untuk dipecahkan.

Oleh karena itu, penting bagi setiap pasangan yang baru menikah untuk mengingat beberapa tips penting dan kata-kata nasihat ketika mereka memulai fase baru dalam hidup mereka:

  1. Mengenal Keluarga Baru

Hal ini sering terjadi dalam keluarga besar dan teman atau kenalan dari kedua sisi. Mereka datang bersama-sama untuk merayakan ikatan perkawinan. Oleh karena itu, dalam beberapa hari pertama, pernikahan melibatkan bertemu banyak orang baru, mengingat banyak nama dan wajah-wajah baru, menerima jabat tangan dan pelukan banyak, dan bertukar salam gembira dengan orang asing yang tidak dikenal sama sekali.

Seorang suami atau istri harus bercakap-cakap dengan mereka dan menjawab pertanyaan yang diajukan, sekalipun banyak dari mereka hanya sebatas kenalan. Hal ini tentunya sedikit menambah tekanan bagi pernikahan baru, yang juga baru pindah ke rumah baru (terutama untuk pengantin perempuan), harus terbiasa dengan hubungan suami-istri misalnya dengan berdandan setiap pagi atau sore hari agar terlihat sempurna, juga dalam bersikap di depan pasangannya.

  1. Mengontrol Lidah (Berbicara)

Semakin sedikit pengantin baru mengatakan satu sama lain di depan keluarga mereka dalam beberapa minggu pertama pernikahan, semakin baik. Hal ini karena mereka hampir selalu di bawah pengawasan dekat oleh orang-orang di sekitar mereka, dan mengatakan sesuatu pada waktu yang salah, atau bahkan dengan nada yang salah, akhirnya dapat menyebabkan kesalahpahaman, salah-persepsi dan memberikan peluang terjadinya keributan.

Disarankan untuk istri atau suami untuk tidak mengungkapkan pendapat mereka tentang segala sesuatu terlalu sering, terlalu keras, atau terlalu banyak, terutama dalam pertemuan-pertemuan sosial yang besar. Hal ini karena, sayangnya, kesan pertama biasanya yang terakhir. Orang-orang cenderung memiliki ingatan kuat ketika mengingat dan bergosip mengenai situasi yang tidak menyenangkan atau skandal yang terjadi selama pernikahan.

Bahkan ketika berbicara satu sama lain dalam privasi, penting untuk mempertimbangkan apa yang akan mereka katakan sebelum mereka mengatakannya. Beberapa bulan pertama adalah saat emosi sensitif, gugup dan perasa. Melangkah dengan hati-hati memastikan pencegahan masalah yang tidak diinginkan.

  1. Tidak Meributkan Hal Sepele

Kadang-kadang, hal-hal sepele bisa meledak di luar dugaan jika pasangan langsung mengambil kesimpulan sendiri dan bereaksi berlebihan pada awal pernikahan. Misalnya, seorang istri mungkin jatuh sakit tepat setelah pernikahannya dan akibatnya, meninggalkan pekerjaan rumah tangga karena dia kurang pengalaman.

Pada titik tersebut, istri membutuhkan suaminya untuk mendukung dan peduli, jika suami malah berpikir, “Jika saya bersikap lunak. Ini akan menjadi kebiasaan,” dan mulai memaksa istri untuk melakukan semua tugas-tugas, bahkan ketika dia sakit, karena kekhawatiran bahwa jika suami melakukan pekerjaan sendiri akan mendorong istri menjadi malas, ini akan menyebabkan banyak kerusakan pada hubungan mereka. Istri akan melihat dia sebagai orang yang keras, menindas dan tidak sensitif.

Demikian pula, jika seorang istri marah pada suaminya karena menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarganya dan di tempat kerja dibandingkan dengan dia dalam beberapa minggu pertama setelah menikah, ia harus mencoba memadamkan kekhawatirannya yang mungkin membuatnya berpikir bahwa jika dia tidak protes, suaminya menyimpulkan diamnya sebagai persetujuan dan terus mengabaikannya selama sisa perkawinan mereka.

Abaikanlah ego pribadi dalam beberapa bulan pertama dan sampaikan ke pasangan kita pesan tegas-dan-jelas bahwa, “Aku akan berdiri disisimu melalui suka dan duka”. Dan ini adalah salah satu pesan yang paling menghibur bahwa mereka dapat mengasihi satu sama lain dalam pernikahan baru mereka.

  1. Sabar selama kehamilan pertama

Kedatangan seorang anak berarti menghadapi seluruh dunia baru baik emosi, perasaan, dan pengalaman hidup. Anak menambahkan nilai ke unit keluarga dan mempengaruhi semua hubungan yang ada. Ini adalah fakta bahwa kedatangan bayi pertama, yang dalam banyak kasus, adalah berkah yang sangat ditunggu dari Allah, menyebabkan penyesuaian yang baik, hubungan suami-istri yang nyaman untuk melalui masa transisi besar yang pertama.

Sebagian besar pasangan menunggu dan menginginkan kelahiran anak pertama mereka dalam 2-3 tahun pertama pernikahan. Namun, tidak peduli berapa banyak mereka mengantisipasinya, sebenarnya, pengalaman pertama kali kehamilan dan persalinan dapat benar-benar menjadi tugas kesabaran mereka dan saling pengertian bersama pasangan.
Untuk suami, istrinya sekarang mulai berpindah dari alam pasangan romantis, sahabat dan pasangan hidupnya, dan segera menjadi ibu dari anaknya. Tubuhnya mulai melalui perubahan yang mungkin menyebabkannya memiliki berat badan yang bertambah dan perubahan pengalaman suasana hati yang tak terduga, yang bisa menimbulkan beban pada hubungan mereka.

Kehamilan juga menyebabkan keintiman fisik berkurang dari sebelumnya, terutama selama mual-muntah di trimester pertama, kondisi kehamilan sebulan sebelum melahirkan, dan kemudian periode pemulihan pasca melahirkan panjang hampir 2 bulan.

Dalam banyak kasus penyakit kehamilan parah memerlukan perawatan intensif atau bahkan rawat inap, tidak jarang untuk kehamilan istri pertama kali bisa menghabiskan beberapa hari, minggu atau bahkan berbulan-bulan untuk kembali tinggal di rumah orangtuanya. Hal ini dapat menyebankan suaminya merasa kesepian, sedih dan marah.

Akhirnya yang terpenting bagi seorang suami dan istri yang dapat membantu mereka melewati kehamilan dan kelahiran pertama mereka, sebagai pasangan yang penuh kasih, mendukung dan emosional dekat, adalah untuk melatih kesabaran besar, kasih sayang dan empati satu sama lain.
Lebih jauh dapat dikatakan bahwa suami memiliki peran yang lebih besar untuk berperan dalam situasi ini, – dengan bentuk kesabaran besar, pengorbanan, karena ia bukanlah orang yang mengalami “​​jihad” (perjuangan) fisik layaknya istri untuk membawa kehidupan baru ke dunia ini.

Akibatnya, ia harus mengabaikan setiap permintaan yang tidak adil, perilaku yang tidak pantas atau kekejaman langsung dari istrinya yang sedang hamil, dengan senyum dan mendukung, kata-kata penuh kasih.

  1. Waktu menyembuhkan setiap luka

Ada yang berkata, “Jika hal itu tidak membunuhmu, itu akan membuatmu lebih kuat,” dan pepatah ini berlaku untuk setiap tantangan hidup yang kita lalui, termasuk jatuh bangun dalam beberapa tahun pertama pernikahan.

Tahun-tahun awal menggambarkan bahwa Allah menguji pasangan yang baru menikah agar bertahan dalam menghadapi masalah yang akhirnya menjadi batu loncatan menuju tingkat yang lebih tinggi dari kekuatan dan saling mendekatkan.

Allah mengirimkan cobaan sebagai jalan bagi mereka yang mungkin dianggap penghambat dalam mencapai apa yang mereka inginkan, dan jelas ‘blokade’ yang menghambat mulus ‘perahu’ pernikahan mereka.

Pada kenyataannya, tantangan ini dikirim dalam jalan hidup mereka untuk alasan yang sangat baik – yaitu untuk membuat suami dan istri saling dekat.

Semakin banyak masalah yang mereka atasi, semakin suami dan istri menjadi lebih kuat sebagai sebuah tim.

Oleh : Sadaf Farooqi, Penulis lepas – Pakistan (onislam.net)

(fauziya/muslimahzone.com)

Leave a Reply

mendidik-anak
“Untuk Mendidik Seorang Anak, Butuh Orang Sekampung”
bahaya-smartphone
Waspadai Masalah Kesehatan Akibat Ketergantungan Smartphone!
aksi-bela-islam
Kronologi Kejadian Aksi Bela Islam II pada 4 Nov 2016 Resmi dari GNPF MUI
irena-handono
Terkait Penistaan Al-Qur’an, Umi Hj. Irena Handono Menulis Surat Terbuka Untuk Presiden dan Kapolri
israel-kebakaran
Kebakaran di Israel dan Tafsir Surat Al-Fajr
arisan
Hukum Arisan Dalam Islam
memukul
Kebolehan Memukul Istri dan Anak Sebagai Ta’dib
pasar-islam
Mal dan Fasilitas Dagang dalam Islam
pertolongan-allah
Pertolongan Allah Kepada yang Menolong Agamanya
cairo
Suara Hati dari Cairo
lidi-umat
Ketika Lidi Umat Bersatu…
mencintai-allah
Ya Allah Aku Mencintai-Mu, Walaupun Aku Bermaksiat Kepada-Mu…
nasehat-pasutri
Nasehat Pasutri Agar Kokoh Perkawinan
bunga-layu
Mengingkari Kebaikan Suami, Salah Satu Penyebab Terbanyak Wanita Masuk Neraka
keluarga-islami-2
Nasehat Rasulullah Agar Pernikahan Dipenuhi Keberkahan dan Kebahagiaan (Part 2)
keluarga-sakinah
Nasehat Rasulullah Agar Pernikahan Dipenuhi Keberkahan dan Kebahagiaan
anak-lucu
Kebutuhan Memahami Anak Usia Dini
mencium-bayi
Ini Alasan Sebaiknya Tidak Mencium Bibir Anak
kejujuran-anak
Mengokohkan Kejujuran Dalam Diri Anak
anak-laki-laki
Membangun Karakter Anak Laki-Laki
kamera
Jaga Aurat di Depan Kamera
selfie-muslimah
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
sosmedia
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
alay
Era Gadget Ciptakan Generasi Alay, Generasi Lalai
eropa
Tradisi Menjual Istri di Eropa
arrayah-212
Kisah Ar Rayah di Aksi Damai 212
salat-jumat-212-diguyur-hujan
Semerbak Harum Saat Hujan Turun Dalam Aksi 212
sepatu
Karena Ukuran Kita Tak Sama
mandi-malam
Manfaat dan Resiko Mandi di Malam Hari
profil-muhaimin-iqbal
The Age of Deception
obesitas
Apa yang Menjadi Penyebab Obesitas?
kentut
Sering Kentut, Ini Penyebab, Diagnosa dan Pencegahannya
cara-menyapih-anak
7 Tips Menyapih Anak
daging-kurban
Tips Menyimpan Daging Kurban dengan Baik dan Sehat
menghafal
Agar Menghafal Al-Qur’an Terasa Nikmat
menghafal alquran
Cara Cepat Menghapal Al Quran Dengan 15 Menit
resep-kue-ketan-isi-mangga
Eksperimen Dapur : Kue Ketan Isi Mangga
resep-lumpia
Lumpia Crispy Isi Bengkuang
wedang-bajigur
Wedang Bajigur, Minuman Hangat Saat Cuaca Dingin
klepon
Klepon Yummy