Rasa Malu Cermin Derajat Keimanan

ilustrasi-malu

Muslimahzone.com – Dalam Kitab Fathul Baari, Syarah Shahih Bukhari, Imam Ibnu Hajar Al ‘Asqalaniy dalam Bab Perkara Keimanan menuturkan:
حدثنا عبدُ الله بن محمد الجعفي قال: حدثنا أبو عامر العقدي قال: حدثنا سليمان بن بلال عن عبد الله بن دينار عن أبي صالح عن أبي هريرة رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: “الإيمانُ بِضْعٌ وسِتون شعبةً والحياءُ شعبة من الإيمان”.

Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad Al Ju’fi dia berkata, telah menceritakan kepada kami Abu ‘Amir Al ‘Aqadi yang berkata, bahwa telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Bilal dari Abdullah bin Dinar dari Abu Shalih dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, bahwa beliau bersabda: “Iman itu memiliki lebih dari enam puluh cabang, dan malu adalah bagian dari iman”. (HR. Bukhari).

Bahwa sungguh perasaan malu itu adalah seuntai dari keimanan. Maka siapa saja yang ingin menguji dan melihat indikator keimanannya, hendaklah ia memperhatikan dengan saksama rasa malu. Yakni rasa pada dirinya sendiri, rasa malu di hadapan Tuhan-nya, dan rasa malu terhadap manusia lainnya.

Maka jika ia mendapati rasa malu itu ada terhadap dirinya, maka hendaklah ia memuji kepada Allah SWT, karena sesungguhnya keimanannya dalam keadaan sedang baik. Namun jika tidak, maka hendaklah ia berjanji untuk melakukan instrospeksi keimanannya kepada Allah, sang Pengatur dan Penciptanya. Derajat keimanannya sedang kurang baik.

Rasul saw pernah melewati seorang laki-laki yang sedang menasehati saudaranya tentang perkara malu, yakni ia ingin memperbaiki atas saudaranya itu (karena dirasa kurang memiliki rasa malu). Lantas Rasul saw bersabda;
(دعه، فإن الحياء من الإيمان)

“Biarkanlah (ia). Sesungguhnya malu itu bagian dari iman.” (HR. Abu Daud).

Wahai kaum muslimin…

Jika kita amati di negeri-negeri Islam sekarang ini, kita tidak pernah melihat –dan hal itu sangat disayangkan — perkara akhlak yang mulia ini, yakni adanya rasa malu, kecuali hanya sedikit dari kaum muslimin yang dirahmati oleh Allah SWT.

Di mana rasa malu itu dari seorang wanita yang keluar dari rumah dengan memperlihatkan perhiasannya (auratnya) secara sempurna di hadapan laki-laki (yang bukan mahramnya)?

Di mana rasa malu itu, sementara mereka wanita-wanita tersebut mengekspresikan keinginanya di jalanan dengan memakai celana panjang tersingkap dan tidak ada yang menutupinya? Atas nama modernitas dan kekebasan berekspresi.

Di mana rasa malu itu, jika masih ada, pada pemuda-pemuda umat ini ? Mereka yang memakai pakaian yang sajikan dan dipolakan oleh Barat, yang memperlihatkan aurat dari pakaian pendek yang sering mereka pakai di pantai? Di mana pula ada rasa malu dari ucapan dan perbuatan mereka?

Di mana pula ada rasa malu dari kalangan pebisnis yang menjadikan kecurangan dan riba sebagai asas dalam jual beli dan transaksi mereka? Di mana juga ada rasa malu dari para pelaku khianat dan para komprador asing –yang terus berbuat zhalim kepada masyarakat — atas nama politik?

Di mana pula rasa malu ada dari sekelompok jama’ah yang mengatasnamakan perjuangan Islam, sementara menjerumuskan diri pada sistem kotor Demokrasi? Sungguh sudah sirna rasa malu itu di berbagai sudut kehidupan ini.

Memang benar wahai kaum muslimin. Bahwa sirnanya akhlak yang mulia ini, raibnya rasa malu dan buruknya akhlak umat ini, terjadi karena sistem Kapitalis yang telah diadopsi oleh para penguasa mereka, dan diterapkan sistem tersebut atas kaum muslimin. Yang pada akhirnya kemudian menjadikan rasa malu itu terangkat dalam kehidupan.

Setelah hukum-hukum Islam itu mulai sirna dalam kehidupan, maka saat itulah aurat mereka juga tersingkap di mana-mana.

Dan sungguh tidak akan pernah kembali terwujud rasa malu itu, yakni rasa malu sebagaimana yang diinginkan Allah SWT, kecuali mereka kembali berada dalam sistem Islam.

Karenanya, saat sistem Islam itu kembali, saat itulah rasa malu akan terwujud kembali, dan akhlak yang mulia akan kembali bersemi.

Oleh: H. Luthfi H.

(fauziya/muslimahzone.com)

Leave a Reply

mendidik-anak
“Untuk Mendidik Seorang Anak, Butuh Orang Sekampung”
bahaya-smartphone
Waspadai Masalah Kesehatan Akibat Ketergantungan Smartphone!
aksi-bela-islam
Kronologi Kejadian Aksi Bela Islam II pada 4 Nov 2016 Resmi dari GNPF MUI
irena-handono
Terkait Penistaan Al-Qur’an, Umi Hj. Irena Handono Menulis Surat Terbuka Untuk Presiden dan Kapolri
israel-kebakaran
Kebakaran di Israel dan Tafsir Surat Al-Fajr
arisan
Hukum Arisan Dalam Islam
memukul
Kebolehan Memukul Istri dan Anak Sebagai Ta’dib
pasar-islam
Mal dan Fasilitas Dagang dalam Islam
pertolongan-allah
Pertolongan Allah Kepada yang Menolong Agamanya
cairo
Suara Hati dari Cairo
lidi-umat
Ketika Lidi Umat Bersatu…
mencintai-allah
Ya Allah Aku Mencintai-Mu, Walaupun Aku Bermaksiat Kepada-Mu…
nasehat-pasutri
Nasehat Pasutri Agar Kokoh Perkawinan
bunga-layu
Mengingkari Kebaikan Suami, Salah Satu Penyebab Terbanyak Wanita Masuk Neraka
keluarga-islami-2
Nasehat Rasulullah Agar Pernikahan Dipenuhi Keberkahan dan Kebahagiaan (Part 2)
keluarga-sakinah
Nasehat Rasulullah Agar Pernikahan Dipenuhi Keberkahan dan Kebahagiaan
anak-lucu
Kebutuhan Memahami Anak Usia Dini
mencium-bayi
Ini Alasan Sebaiknya Tidak Mencium Bibir Anak
kejujuran-anak
Mengokohkan Kejujuran Dalam Diri Anak
anak-laki-laki
Membangun Karakter Anak Laki-Laki
kamera
Jaga Aurat di Depan Kamera
selfie-muslimah
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
sosmedia
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
alay
Era Gadget Ciptakan Generasi Alay, Generasi Lalai
arrayah-212
Kisah Ar Rayah di Aksi Damai 212
salat-jumat-212-diguyur-hujan
Semerbak Harum Saat Hujan Turun Dalam Aksi 212
sepatu
Karena Ukuran Kita Tak Sama
muslim-ummah
Ilmu Sanad, Hanya Dimiliki Umat Islam
mandi-malam
Manfaat dan Resiko Mandi di Malam Hari
profil-muhaimin-iqbal
The Age of Deception
obesitas
Apa yang Menjadi Penyebab Obesitas?
kentut
Sering Kentut, Ini Penyebab, Diagnosa dan Pencegahannya
cara-menyapih-anak
7 Tips Menyapih Anak
daging-kurban
Tips Menyimpan Daging Kurban dengan Baik dan Sehat
menghafal
Agar Menghafal Al-Qur’an Terasa Nikmat
menghafal alquran
Cara Cepat Menghapal Al Quran Dengan 15 Menit
resep-kue-ketan-isi-mangga
Eksperimen Dapur : Kue Ketan Isi Mangga
resep-lumpia
Lumpia Crispy Isi Bengkuang
wedang-bajigur
Wedang Bajigur, Minuman Hangat Saat Cuaca Dingin
klepon
Klepon Yummy