Mengajari Anak Konsep Kepemilikan

two girls shared a bottle of juice; Shutterstock ID 30571552; Title/Project: P&C online article; Division: Professional Magazines

Muslimahzone.com – Ketika di pengajian, anak itu selalu menginginkan mainan orang lain dan selalu ingin makanan yang dimakan orang lain, kalau tidak diberikan akan pasang senjata merengek atau menangis sekencang-kencangnya agar mainan dan makanan itu diberi sama temannya. Biasanya anak ini memanfaatkan uminya untuk memintanya, sementara dia sendiri tidak berani meminta sendiri. Umi karena tidak mau suasana terganggu akhirnya membujuk anak orang lain itu untuk memberikan pinjaman atau berbagi, bukan mengendalikan keinginan anaknya. “ Boleh pinjam mainannya ya…..boleh minta makanannya ya…..Dan setiap momen seperti ini seringkali terjadi yang akhirnya setiap kemanapun, ke rumah siapapun yang ditunjuk oleh anak ini adalah milik orang lain dan pengen memilikinya.

Parahnya setiap bertamu selalu menjamah semua benda yang ada, masuk kamar yang punya rumah, menguasai mainan dan peralatan anak yang punya rumah akhirnya pas ketemu dengan anak yang tidak mau diganggu mainannya berantem dan berani merebut hingga anak yang punya rumah menangis. Parahnya si umi bukannya mendidik anaknya agar paham arti kepemilikan, namun sambil ketawa-ketawa di depan anaknya bilang ke ibu-ibu yang lain, dia memang begitu susah diatur, biasalah anak-anak sukanya begitu. Kemudian kepada anak yang direbut mainannya tadi si umi ini mohon pengertiannya, pinjam dulu ya, pake yang ini dulu ya, nanti juga dikembalikan, kan anak sholeh suka berbagi sama saudaranya. He he , ini umi aneh menurut saya, anak orang lain bisa dia didik sesuai dengan Islam tapi anaknya sendiri tidak berusaha untuk dia pahami bagaimana seharusnya menyikapi milik orang lainnya.

Fase anak egosentris memang akan kita alami, dimana anak sangat dekat dengan benda-benda apalagi benda miliknya, sebenarnya sisi lain anak sedang belajar bekerja sama. Memang tidak bisa instan untuk membuat anak memahami arti sebuah kepemilikan, akan tetapi melewati begitu saja proses pendidikan di usia-usia ini kisaran 1-2 tahun akan membuat anak menjadi serba boleh menguasai milik orang lain, khususnya mainan. Sisi lain anak juga harus diajarkan bagaimana berbagi dan bisa saling bekerjasama dengan temannya yang lain walau benda itu miliknya sendiri.

Menanamkan arti dari sebuah kepemilikan kepada anak sejak usia dini sangat penting, sebagai sebuah pola pendidikan yang mengonsep dirinya agar selalu meminta izin terhadap barang siapapun bila dia ingin meminjamnya, dan bila tidak diperkenankan untuk dipinjamkan temannya tidak mengapa karena tak ada izin. Akhlak yang satu ini sangat besar pengaruhnya bagi anak dan bagi umi yang mendidiknya, sebuah pengendalian ego yang sangat luar biasa sehingga anak menghargai setiap kepemilikan orang lain dan tidak merampasnya.

Biasakanlah menggunakan kata pinjam untuk barang orang lain bukan kata meminta, karena kata meminjam berarti anak harus mengembalikan, sisi lain tanamkan bila tidak diizinkan jangan memaksa. Bila penanaman ini sukses dilakukan, maka anak akan terbiasa untuk tidak rebutan mainan, atau rebutan makanan bila itu bukan miliknya. Akan besar dampak positifnya bagi umi ketika mau halqoh akan kondusif, ketika bertamu tidak recokin anak orang lain dan tidak akan mengakui benda orang lain sebagai miliknya sehingga berniat untuk membawanya pulang ke rumah.

Itu untuk menyikapi milik orang lain. Bagaimana ketika menyikapi benda kepunyaan anak sendiri, ajari dia untuk berbagi walau akhirnya dia gak kebagian, ajarkan dia meminjamkan mainan kepada temannya sebagai bentuk kebaikan yang agung dan menasehati temannya agar mainan itu dijaga baik-baik jangan sampai rusak.

Bagaimana membiasakan anak agar terbiasa meminta izin terlebih dulu terhadap barang orang lain dan terbiasa juga berbagi……? Beberapa tips di bawah ini bisa dicoba, terlebih lagi bila anaknya banyak :

  1. Umi selalu membiasakan meminjam dulu mainan atau barang milik anak-anak sebelum menggunakannya, minta persetuuannya , kemudian berjanji akan mengembalikannya utuh.
  2. Kepada setiap anak-anak, perjelas kepemilikan mereka dan harus saling minta izin dulu bila hendak menggunakan punya saudaranya, biasanya anak lebih meminta persetujuan umi atau minta umi yang meminjamkan, berkomitmenlah bahwa yang akan menggunakan adalah anak bukan umi, maka sampaikan sendiri keinginannya.
  3. Bila umi memberi makanan biasakan anak-anak saling berbagi dan mengatur sendiri bagian-bagian mereka sehingga mereka terbiasa berbagi.
  4. Hindari umi meminta izin kepada temannya agar barangnya bisa dipinjam, biasakan anak meminjam sendiri.
  5. Jangan biasakan anak tertarik dengan milik orang lain, ajari dia qonaah dengan memiliki mainan atau barangnya sendiri.

Oleh : Yanti Tanjung

(fauziya/muslimahzone.com)

Leave a Reply

mendidik-anak
“Untuk Mendidik Seorang Anak, Butuh Orang Sekampung”
bahaya-smartphone
Waspadai Masalah Kesehatan Akibat Ketergantungan Smartphone!
aksi-bela-islam
Kronologi Kejadian Aksi Bela Islam II pada 4 Nov 2016 Resmi dari GNPF MUI
irena-handono
Terkait Penistaan Al-Qur’an, Umi Hj. Irena Handono Menulis Surat Terbuka Untuk Presiden dan Kapolri
israel-kebakaran
Kebakaran di Israel dan Tafsir Surat Al-Fajr
arisan
Hukum Arisan Dalam Islam
memukul
Kebolehan Memukul Istri dan Anak Sebagai Ta’dib
pasar-islam
Mal dan Fasilitas Dagang dalam Islam
kebakaran-israel
Hikmah Dibalik Kebakaran Dahsyat di Israel
memuji
Bolehkah Memuji Seseorang?
firaun
Azab Bagi Mereka yang Meniru Perilaku Fir’aun
sajada-arifin
Oase Hati
nasehat-pasutri
Nasehat Pasutri Agar Kokoh Perkawinan
bunga-layu
Mengingkari Kebaikan Suami, Salah Satu Penyebab Terbanyak Wanita Masuk Neraka
keluarga-islami-2
Nasehat Rasulullah Agar Pernikahan Dipenuhi Keberkahan dan Kebahagiaan (Part 2)
keluarga-sakinah
Nasehat Rasulullah Agar Pernikahan Dipenuhi Keberkahan dan Kebahagiaan
anak-lucu
Kebutuhan Memahami Anak Usia Dini
mencium-bayi
Ini Alasan Sebaiknya Tidak Mencium Bibir Anak
kejujuran-anak
Mengokohkan Kejujuran Dalam Diri Anak
anak-laki-laki
Membangun Karakter Anak Laki-Laki
kamera
Jaga Aurat di Depan Kamera
selfie-muslimah
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
sosmedia
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
alay
Era Gadget Ciptakan Generasi Alay, Generasi Lalai
sepatu
Karena Ukuran Kita Tak Sama
muslim-ummah
Ilmu Sanad, Hanya Dimiliki Umat Islam
fetih1453_15
Shalat Jum’at di Jalanan Bid’ah ? Mari Tengok Sejarah !!
cosmos-chocolate
Wanita dengan Kataatan Seharum Parfum
profil-muhaimin-iqbal
The Age of Deception
obesitas
Apa yang Menjadi Penyebab Obesitas?
kentut
Sering Kentut, Ini Penyebab, Diagnosa dan Pencegahannya
perut-keroncongan
Perut Keroncongan Belum Tentu Karena Lapar
cara-menyapih-anak
7 Tips Menyapih Anak
daging-kurban
Tips Menyimpan Daging Kurban dengan Baik dan Sehat
menghafal
Agar Menghafal Al-Qur’an Terasa Nikmat
menghafal alquran
Cara Cepat Menghapal Al Quran Dengan 15 Menit
resep-kue-ketan-isi-mangga
Eksperimen Dapur : Kue Ketan Isi Mangga
resep-lumpia
Lumpia Crispy Isi Bengkuang
wedang-bajigur
Wedang Bajigur, Minuman Hangat Saat Cuaca Dingin
klepon
Klepon Yummy