Kita atau Televisi yang Lebih Penting Bagi Anak?

Boy Watching Television --- Image by © moodboard/Corbis

Muslimahzone.com – Sebuah layar kaca bernama televisi rasanya sudah hampir memasuki setiap sudut rumah keluarga Muslim. Keberadaannya bahkan telah menggantikan peran orangtua bagi sebagian anak. Apakah ini berbahaya? Tentu saja.

Perilaku anak dapat terbentuk karena 4 hal:

  1. Siapakah yang lebih dulu mengajarkan kepadanya sebuah informasi yang menjadi dasar pemikirannya, kita atau TV?
  2. Siapa yang dia percaya, apakah anak percaya pada kata-kata kita sebagai orangtua atau ketepatan waktu program-program TV?
  3. Siapa yang cara menyampaikan informasinya lebih menyenangkan, apakah kita ketika menasehatinya atau program-program TV yang lebih menyenangkan?
  4. Siapa yang sering menemaninya: kita atau TV?

Dari 4 pertanyaan tersebut, tentu kita dapat menyimpulkan hasil akhir berupa perilaku anak yang terbentuk karena informasi terus-menerus yang dia dapatkan.

Pertama, informasi awal yang diterima atau kita sebut sebagai maklumat tsabiqoh adalah hal yang sangat penting yang menjadi salah satu komponen dalam terbentuknya sebuah pemikiran. Jika informasi yang diterima anak salah, maka dikhawatirkan akan membentuk pemikiran anak menjadi pemikiran yang salah pula. Pemikiran akan menjelma menjadi pemahaman dan keyakinan yang terealisasi menjadi sebuah tindakan atau biasa kita sebut perilaku.

Coba kita bayangkan seandainya anak melihat tayangan bahwa mencuri itu boleh seperti tokoh Robin Hood misalnya, harta yang dicuri dibagikan ke fakir miskin. Maka anak tidak mengetahui bagaimana konsep kepemilikan, mana yang halal dan haram. Dia hanya tahu bahwa tokoh idolanya melakukan itu dan orang-orang membolehkannya. Maka pemahaman ini tentu akan sangat berbahaya. Belum lagi informasi-informasi lainnya yang tidak terbendung arusnya.

Kedua, bayangkan bagaimana jika anak lebih percaya dan taat pada televisi dibanding apa yang kita sampaikan. Misalnya, dia lebih menganggap penting program TV favoritnya dibanding perintah untuk melaksanakan shalat.

Seorang anak harus ditanamkan perilaku baik sejak dini. Apa yang dia yakini haruslah berupa kebenaran yang datang dari sumber yang benar. Kita meyakini sumber tersebut haruslah Al Qur’an dan sunnah sehingga anak akan terbimbing memiliki perilaku yang mulia.

Ketiga, sudah kita ketahui bersama bahwa televisi adalah media kapitalisme dalam memasarkan produk mereka. Maka apa yang disajikan televisi pastilah telah dikemas semenarik mungkin agar layak tonton. Dan jika orangtua tidak pandai dalam menyampaikan nasehat menjadi sesuatu yang menyenangkan bagi anak, sudah dapat ditebak siapa yang akan lebih mereka dengar atau terima.

Keempat, tidak dapat dipungkiri bahwa tidak hanya kualitas yang penting dalam pendampingan tumbuh kembang anak. Kuantitas juga menjadi penunjang seberapa sukses kita menjadi ‘teman’ anak. Siapakah yang lebih banyak menemani mereka, ada saat mereka kesepian, membutuhkan solusi, maka dialah yang akan menjadi sahabat mereka.

Apa yang seharusnya kita lakukan?

Dari 4 hal tersebut dapat disimpulkan bahwa peran utama orangtua sebagai pendidik seharusnya tidak boleh tergantikan oleh sebuah kotak benda mati.Televisi tidak boleh menjadi agen pendidikan bagi anak mengingat dampaknya yang luar biasa bagi perilaku anak.

Maka salah satu solusi adalah dengan membangun komunikasi dan kedekatan dengan mengevaluasi 4 hal tersebut yang menjadi faktor pembentuk perilaku anak kita. Gantilah dengan kegiatan di rumah atau di luar rumah yang padat bagi anak-anak. Ganti pula program TV dengan film-film pengetahuan yang lebih mendidik dan menantang mulai dari kartun hingga CD dalam bentuk permainan edukatif. Semoga ini bisa memberikan sedikit solusi bagi orangtua.

Dan faktor yang terpenting yaitu menanamkan akidah Islam yang benar secara utuh kepada anak agar fondasi perilaku mereka menjadi kokoh dan lurus sebagaimana yang kita harapkan.

(fauziya/muslimahzone.com)

Leave a Reply

mendidik-anak
“Untuk Mendidik Seorang Anak, Butuh Orang Sekampung”
bahaya-smartphone
Waspadai Masalah Kesehatan Akibat Ketergantungan Smartphone!
aksi-bela-islam
Kronologi Kejadian Aksi Bela Islam II pada 4 Nov 2016 Resmi dari GNPF MUI
irena-handono
Terkait Penistaan Al-Qur’an, Umi Hj. Irena Handono Menulis Surat Terbuka Untuk Presiden dan Kapolri
israel-kebakaran
Kebakaran di Israel dan Tafsir Surat Al-Fajr
arisan
Hukum Arisan Dalam Islam
memukul
Kebolehan Memukul Istri dan Anak Sebagai Ta’dib
pasar-islam
Mal dan Fasilitas Dagang dalam Islam
mencintai-allah
Ya Allah Aku Mencintai-Mu, Walaupun Aku Bermaksiat Kepada-Mu…
kebakaran-israel
Hikmah Dibalik Kebakaran Dahsyat di Israel
memuji
Bolehkah Memuji Seseorang?
firaun
Azab Bagi Mereka yang Meniru Perilaku Fir’aun
nasehat-pasutri
Nasehat Pasutri Agar Kokoh Perkawinan
bunga-layu
Mengingkari Kebaikan Suami, Salah Satu Penyebab Terbanyak Wanita Masuk Neraka
keluarga-islami-2
Nasehat Rasulullah Agar Pernikahan Dipenuhi Keberkahan dan Kebahagiaan (Part 2)
keluarga-sakinah
Nasehat Rasulullah Agar Pernikahan Dipenuhi Keberkahan dan Kebahagiaan
anak-lucu
Kebutuhan Memahami Anak Usia Dini
mencium-bayi
Ini Alasan Sebaiknya Tidak Mencium Bibir Anak
kejujuran-anak
Mengokohkan Kejujuran Dalam Diri Anak
anak-laki-laki
Membangun Karakter Anak Laki-Laki
kamera
Jaga Aurat di Depan Kamera
selfie-muslimah
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
sosmedia
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
alay
Era Gadget Ciptakan Generasi Alay, Generasi Lalai
sepatu
Karena Ukuran Kita Tak Sama
muslim-ummah
Ilmu Sanad, Hanya Dimiliki Umat Islam
fetih1453_15
Shalat Jum’at di Jalanan Bid’ah ? Mari Tengok Sejarah !!
cosmos-chocolate
Wanita dengan Kataatan Seharum Parfum
profil-muhaimin-iqbal
The Age of Deception
obesitas
Apa yang Menjadi Penyebab Obesitas?
kentut
Sering Kentut, Ini Penyebab, Diagnosa dan Pencegahannya
perut-keroncongan
Perut Keroncongan Belum Tentu Karena Lapar
cara-menyapih-anak
7 Tips Menyapih Anak
daging-kurban
Tips Menyimpan Daging Kurban dengan Baik dan Sehat
menghafal
Agar Menghafal Al-Qur’an Terasa Nikmat
menghafal alquran
Cara Cepat Menghapal Al Quran Dengan 15 Menit
resep-kue-ketan-isi-mangga
Eksperimen Dapur : Kue Ketan Isi Mangga
resep-lumpia
Lumpia Crispy Isi Bengkuang
wedang-bajigur
Wedang Bajigur, Minuman Hangat Saat Cuaca Dingin
klepon
Klepon Yummy