Ketika Inggris Mengidolakan Dunia Islam

inggris-dulu

Muslimahzone.com – Tanpa orang-orang Islam, mungkin tak akan ada gula dan Shakespeare di Inggris. Jerry Brotton dalam The Sultan and the Queen melacak pengaruh Islam terhadap budaya Inggris selama setengah millennium (500 tahun), antara masa Perang Salib hingga kebangkitan Kerajaan Inggris di Timur Tengah.

Kisah hubungan dekat Inggris dan dunia Islam itu dilacak dari kisah Ratu Elizabeth I yang memiliki gigi yang buruk. Gigi Sang Ratu tak rata dan berlubang (busuk), karena kebiasaannya mengonsumsi banyak gula. Sebuah komoditi yang baru yang diimpor oleh Inggris dari Maroko pada abad ke-16. Permen adalah salah satu makanan tervaforit Ratu Elizabeth I.

Kisah tentang senyuman tak menarik Elizabeth I adalah sejarah yang menarik. Bahkan lebih menarik dan penting dari sejarah ekonomi, budaya, dan relasi politik antara sang Ratu dengan wilayah-wilayah kecil. Sultan Maroko dan saudagar-saudagar kaya raya dunia Islam menguasai lebih dari setengah wilayah Mediterania dan mengontrol akses orang-orang Eropa menuju dunia Timur. Buku Jerry Brotton –The Sultan and the Queen-, menunjukkan kajian hubungan intens antara orang-orang Protestan Inggris dengan umat Islam. Ia menunjukkan bagaimana umat Islam, selama 500 tahun –antara masa Perang Salib hingga kebangkitan Inggris di Timur Tengah-, bisa bukan hanya mempengaruhi, tapi membentuk budaya masyarakat Inggris.

Relasi yang berdampak positif –bagi budaya Inggris- antara Protestan dan Islam ini bermula dari kebijakan Paus terhadap wilayah Britania. Paus Pius V mengucilkan Elizabeth pada tahun 1570. Pimpinan tertinggi gereja Katolik itu menyerukan hampir semua wilayah Eropa memboikot Elizabeth. Barang-barang komoditi dagang Inggris ditolak di Spanyol, Italia, dan Prancis. Kenyataan ini membuat Elizabeth mencari relasi dagang lainnya.

Pertama, ia mencoba menjalin hubungan ekonomi dengan Rusia. Awalnya, hubungan ini berjalan lancar. Namun, Laut Putih (White Sea) membeku dalam kurun waktu bertahun-tahun, sehingga jalur dagang laut tertutup dan harus menempuh jalur darat yang jaraknya lebih jauh. Elizabeth pun mengalihkan pandangannya menuju Maroko, kemudian Iran, dan akhirnya menjalin hubungan dagang dengan kerajaan Islam terbesar di dunia kala itu, Turki Utsmani.

Ratu mulai mengirimkan pedagang dan diplomatnya menuju Marrakesh –ibu kota dagang Maroko- untuk mengimpor gula dan mineral. Kemudian ke Istanbul untuk membeli katun dan pewarna. Dan menuju Aleppo, mengangkut sutra Iran dan rempah-rempah India. Brotton mengisahkan bahwa perjalanan orang-orang Inggris ke daerah-daerah tersebut tidak selalu aman. Karena mereka membawaa komoditi dagang, barang bernilai, rempah-rempah, dan uang. Di antara kota yang terkenal rawan pada saat itu adalah kota yang menjadi pusat kekayaan pada abad 16, Raqqa dan Fallujah.

Hubungan dagang dengan dunia Timur membawa Inggris menemukan cara baru dalam transaksi jual beli, yaitu perusahaan kongsi. Menurut Elizabet, membawa uang dan memindahkan barang dagangan dengan jarak yang jauh adalah sebuah resiko yang besar. Belum lagi adanya perbedaan keyakinan. Tentu keamanan semakin tak terjamin. Kongsi dagang ini dapat meminimalisir resiko dengan tetap mendapatkan untung. Meskipun dibagi. Walaupun kemitraan dagang antara Timur dan Barat naik pesat di masa Elizabeth I, Inggris tetaplah mitra dagang junior. Besi, sutra, rhubarb (sejenis tanaman), kismis, rempah-rempah, anggur manis, dan gula membanjiri pasar Inggris. Rasa dan selera makan masyarakat Inggris pun berubah. Mode baru tercipta. Dan pertukaran uang kian menggeliat.

Seperti yang dikatakan Brotton, hampir selalu ada kecemasan dalam setiap aktivitas ekonomi Inggris karena konflik Kristen Eropa dengan dunia Timur. Baik Katolik atau Protestan –terutama Protestan- pada abad ke-16 memang memiliki hubungan politik dan ekonomi dengan masyarakat Islam, akan tetapi mereka tak memiliki jaminan keagamaan dari pihak Gereja untuk terus memperdalam hubungan dengan Islam.

Sejak dulu, Martin Luther menganggap Paus adalah momok yang lebih menakutkan dibanding sultan-sultan Utsmani. Menurutnya, Turki Utsmani boleh jadi disebut iblis, tapi Paus adalah seorang anti Kristen. Kemudian seiring perkembangan Protestan, pada awalnya di Jerman kemudian menjadi agama di wilayah kekuasaan Elizabeth, Protestan menemukan perspektif baru tentang Islam. Turki Utsmani dianggap sebagai ujian dari Tuhan. Sebuah ujian keimanan. Dalam arti, pintu dunia terbuka lebar setelah Inggris menjalin hubungan dengan Utsmani. Jika mereka tidak menjadi tamak gara-gara terbukanya dunia untuk mereka, maka ujian itu berhasil menempa jiwa mereka menjadi jiwa yang suci. Akhirnya, kata Turk diartikan sebagai ketamakan, keserakahan, iri hati, dan keduniawian. Yaitu bentuk-bentuk ujian yang harus dijalani seorang Protestan dengan sukses.

Karena begitu kagumnya Inggris dengan dunia Islam, sampai-sampai Turki pun diistilahkan dengan godaan dunia. Karena dunia itu menimbulkan kekaguman.

Namun dalam pandangan Martin Luther, Paus dapat membunuh jiwa Kristen yang kekal sedangkan Turki Utsmani hanya dapat menghancurkan fisik semata. Sehingga, orang-orang Protestan lebih mudah dan terbuka dalam menjalin hubungan ekonomi dengan masyarakat muslim daripada dengan orang-orang Katolik. Ditambah, Islam dan Protestan memiliki kesamaan dalam hal tidak memiliki sistem kepausan. Yakni sama-sama tidak memiliki tokoh agama yang dianggap sebagai wakil Tuhan di duina.

Bagi orang-orang Katolik, tulisan Martin Luther tentang Turki dan Katolik, tentang perkembangan kepentingan dagang antara Inggris dan umat Islam, dan tentang hubungan Protestan dengan super power Turki Utsmani membuktikan bahayanya seorang Elizabeth.

Dan benar saja, sangkaan Katolik ini tidak keliru. Elizabeth menginginkan hubungan dengan Turki Utsmani bukan sekadar transfer permen saja. Ia menginginkan kapal laut dan senjata untuk membantunya memerangi kekuatan Katolik. Dengan itulah, pada tahun 1588 Elizabeth berhasil menghancurkan armada Spanyol. Ia sangat mendambakan terwujudnya kerja sama militer dengan Turki Utsmani dalam menghancurkan Spanyol. Inggris sebenarnya memiliki angkatan laut yang kuat, tapi tidak cukup kuat untuk menghadapi Spanyol dan Eropa Barat.

Harapan Elizabeth untuk menggandeng militer Utsmani dalam menghadapi Spanyol pun kandas. Kegagalan lobi kerja sama itu di antaranya disebabkan duta-duta dan utusan-utusan yang dikirim Elizabeth ke Istanbul pada tahun 1580-an dan 1590-an pergi meninggalkan majelis para Sultan tanpa buah tangan. Kemudian dalam perspektif Turki Utsmani, mereka merasa tidak layak menghabiskan waktu dan tenaga untuk mengurusi konflik kecil di Eropa Barat itu. Ditambah lagi mereka sedang serius menghadapi Kerajaan Syiah Shafawi di Iran dan konflik di wilayah perbatasan mereka di Hungaria.

Pengaruh Islam di Inggris pada masa ini sangat luar biasa. Di masa sekarang ini, gambarannya seperti pengaruh budaya Amerika terhadap Indonesia. Di masa itu, dunia Islam mempengaruhi pola konsumsi, membanjiri pasar-pasar Inggris dengan produk-produk negara Islam, produk militer (alutsista) kaum muslimin dipakai Inggris. Selain itu, masyarakat Islam juga menginspirasi Inggris dalam dunia literasi. Mereka membaca buku-buku karya umat Islam. Penulis-penulis Inggris seperti Christopher Marlowe, George Peele, Robert Greene dan tentu saja, William Shakespeare mendapat asupan ide, karakter, dan cerita yang lebih luas terinspirasi dari tulisan-tulisan umat Islam. Puncak kekaguman Inggris dengan dunia lliterasi Islam adalah munculnya karya Shakespeare yang berjudul Othello.

Pada saat Elizabeth wafat, terjadilah perubahan. Kekaguman Inggris terhadap dunia Islam pun mulai dipaksa dihapuskan. James I naik tahta. Ia menjalin hubungan dengan Spanyol dan membawa Protestan Inggris lebih berwarna Katolik Eropa. Hubungan Inggris dan dunia Islam merenggang. Jasa-jasa umat Islam dalam membangun peradaban Inggris pun berusaha dilupakan.

Dan sekarang, keadaan pun berbalik. Dunia Islam dan kaum muslimin mengidolakan Inggris. Sungguh benar firman Allah ﷻ,

وَتِلْكَ الْأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ

Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu Kami pergilirkan diantara manusia (agar mereka mendapat pelajaran).” (QS:Ali Imran | Ayat: 140)

Sumber:

– Mr. Mikhail, a professor of history at Yale, is the author of the forthcoming “Under Osman’s Tree.”
(https://www.wsj.com/articles/when-england-admired-islam-1478281668)

(kisahmuslim/muslimahzone.com)

Leave a Reply

mendidik-anak
“Untuk Mendidik Seorang Anak, Butuh Orang Sekampung”
bahaya-smartphone
Waspadai Masalah Kesehatan Akibat Ketergantungan Smartphone!
aksi-bela-islam
Kronologi Kejadian Aksi Bela Islam II pada 4 Nov 2016 Resmi dari GNPF MUI
irena-handono
Terkait Penistaan Al-Qur’an, Umi Hj. Irena Handono Menulis Surat Terbuka Untuk Presiden dan Kapolri
israel-kebakaran
Kebakaran di Israel dan Tafsir Surat Al-Fajr
arisan
Hukum Arisan Dalam Islam
memukul
Kebolehan Memukul Istri dan Anak Sebagai Ta’dib
pasar-islam
Mal dan Fasilitas Dagang dalam Islam
pertolongan-allah
Pertolongan Allah Kepada yang Menolong Agamanya
cairo
Suara Hati dari Cairo
lidi-umat
Ketika Lidi Umat Bersatu…
mencintai-allah
Ya Allah Aku Mencintai-Mu, Walaupun Aku Bermaksiat Kepada-Mu…
nasehat-pasutri
Nasehat Pasutri Agar Kokoh Perkawinan
bunga-layu
Mengingkari Kebaikan Suami, Salah Satu Penyebab Terbanyak Wanita Masuk Neraka
keluarga-islami-2
Nasehat Rasulullah Agar Pernikahan Dipenuhi Keberkahan dan Kebahagiaan (Part 2)
keluarga-sakinah
Nasehat Rasulullah Agar Pernikahan Dipenuhi Keberkahan dan Kebahagiaan
anak-lucu
Kebutuhan Memahami Anak Usia Dini
mencium-bayi
Ini Alasan Sebaiknya Tidak Mencium Bibir Anak
kejujuran-anak
Mengokohkan Kejujuran Dalam Diri Anak
anak-laki-laki
Membangun Karakter Anak Laki-Laki
kamera
Jaga Aurat di Depan Kamera
selfie-muslimah
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
sosmedia
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
alay
Era Gadget Ciptakan Generasi Alay, Generasi Lalai
arrayah-212
Kisah Ar Rayah di Aksi Damai 212
salat-jumat-212-diguyur-hujan
Semerbak Harum Saat Hujan Turun Dalam Aksi 212
sepatu
Karena Ukuran Kita Tak Sama
muslim-ummah
Ilmu Sanad, Hanya Dimiliki Umat Islam
mandi-malam
Manfaat dan Resiko Mandi di Malam Hari
profil-muhaimin-iqbal
The Age of Deception
obesitas
Apa yang Menjadi Penyebab Obesitas?
kentut
Sering Kentut, Ini Penyebab, Diagnosa dan Pencegahannya
cara-menyapih-anak
7 Tips Menyapih Anak
daging-kurban
Tips Menyimpan Daging Kurban dengan Baik dan Sehat
menghafal
Agar Menghafal Al-Qur’an Terasa Nikmat
menghafal alquran
Cara Cepat Menghapal Al Quran Dengan 15 Menit
resep-kue-ketan-isi-mangga
Eksperimen Dapur : Kue Ketan Isi Mangga
resep-lumpia
Lumpia Crispy Isi Bengkuang
wedang-bajigur
Wedang Bajigur, Minuman Hangat Saat Cuaca Dingin
klepon
Klepon Yummy