Keluarga Sakinah, Keluarga Qana’ah

Keluarga-Sakinah

Muslimahzone.com – Merengek minta dibelikan mainan seperti milik temannya, padahal ia sudah punya banyak mainan lain; tak tahan untuk tidak membeli barang dagangan yang digelar di arisan bulanan; atau hobi gonta-ganti aksesoris kendaraan, walau yang lama masih bisa dipakai. Perilaku tersebut bisa terjadi pada siapa pun, dari anak kecil sampai orang dewasa. Padahal, tanpa memiliki benda-benda yang diinginkan (bukan dibutuhkan) itu, hidup tetap baik-baik saja.

Kebiasaan yang Menular

Kebiasaan memperturutkan ‘selalu ingin punya’ tanpa dilandasi prioritas kebutuhan, jika tidak dikendalikan, bisa berpengaruh buruk bagi kehidupan berkeluarga. Bahkan, dapat menimbulkan pertengkaran karena adanya perbedaan sudut pandang.

Sesungguhnya, kebiasaan lingkungan yang dilihat, dirasa, dan didengar sehari-hari akan memengaruhi alam bawah sadar seseorang. Dalam hal ini, kesalahan tanpa sadar sering dilakukan para orangtua. Sehari-hari mengeluhkan anaknya yang sering merongrong minta dibelikan hal-hal yang tidak penting. Setelah memberi pengertian dengan marah-marah, ujung-ujungnya keinginan anak tetap diluluskan juga. Atau, tetap tidak mau memberikan yang anak minta dengan berbagai alasan, namun ayah atau ibunya bebas membeli barang kesukaan mereka.

Menumbuhkan sikap merasa cukup, mensyukuri apa yang ada, dan memenuhi keinginan berdasarkan prioritas kebutuhan harus ditanamkan sejak dini, berawal dari teladan orangtua. Alasannya, menurut Sri Wahyuni Rahmawati, M.Psi, anak-anak adalah pribadi yang paling rentan dan paling mudah melakukan imitasi terhadap apa yang dilakukan oleh orangtuanya. “Sebab, orangtua adalah role model bagi anak, termasuk dalam menampilkan sikap tidak qana’ah ini,” ujarnya.

Perasaan selalu tidak cukup, tambah Sri, mendorong seseorang untuk menampilkan tingkah laku tertentu, seperti berambisi dengan cara berlebih-lebihan untuk mencapai sesuatu, merasa tidak puas dengan apa yang ada sehingga menumbuhkan rasa gelisah, sibuk mengisi waktu dengan hal-hal yang bersifat duniawi untuk mencapai hal diinginkan. “Ini bisa menjadi pola hidup yang tidak sehat. Bila sikap ini terus-menerus ditunjukkan atau dominan dalam interaksi sehari-hari, tentu akan menimbulkan ketidaknyamanan yang memengaruhi kualitas relasi suami-istri dan anggota keluarga lainnya,” ungkap psikolog di Selaras Consulting ini.

Jika istri tidak qana’ah dengan apa yang diberikan oleh suami, begitu juga sebaliknya, akan berdampak pada pasangan. Rasulullah saw menasihati kaum wanita agar banyak bersedekah karena beliau saw melihat banyak sekali kaum wanita di neraka akibat sering mengeluh terhadap pemberian suami. “Itu dampak yang terjadi pada istri yang tidak mensyukuri pemberian suami. Suami pun bisa juga tertular berperilaku buruk. Karena ingin membahagiakan istri, dia menambah penghasilan tanpa mengindahkan halal-haram,” tutur Ustadz Farid Nu’man, SS, pengajar di BKB Nurul Fikri, Depok. Gara-gara istri, suami bisa masuk neraka. Pun sebaliknya, istri masuk neraka gara-gara suami. “Padahal, untuk menuju surga, suami istri perlu bekerja sama,” kata Farid 

Sakinah dengan Qana’ah

Pribadi yang qana’ah akan menumbuhkan ketenangan jiwa serta dapat memberi energi positif bagi lingkungan sekitarnya,baik terhadap relasi interpersonalnya, dalam keluarga, ataupun di komunitas yang lebih besar. Tidak ada rasa gelisah karena dorongan yang tidak terkendali untuk memperturutkan keinginan. Apakah sikap ini berkorelasi dengan kebahagiaan? “Jelas iya,” tegas Sri.

“Kebahagiaan, dalam kondisi apa pun, termasuk dalam lingkup keluarga, akan diawali oleh hati tenang yang dimiliki oleh masing-masing anggota keluarga. Di sini akan muncul subjective well being (perasaan sejahtera subjektif) pada diri yang mendorong seseorang untuk merasa bahagia,” jelasnya lagi.

Farid juga menegaskan, kunci kekayaan dan kebahagiaan adalah qana’ah. Sebagaimana perkataan Imam Syafi’i, “Idza kunta dza qalbin qonuu’ fa anta wa maalik ad dunya sawaa”, yang artinya, jika kalian punya hati yang puas maka posisi kalian dengan rajanya dunia adalah sama.

Luar biasa, bukan? Ternyata kebahagiaan sama sekali tidak terkait dengan seberapa banyak harta atau hal-hal keduniawian yang kita punya. Tapi seberapa puas dan nrimo kita dengan kondisi yang ada. Hakikat kebahagiaan inilah yang penting kita tanamkan pelan-pelan ke seluruh anggota keluarga, terutama anak.

Tanamkan Qana’ah di Keluarga

Didik diri dan pasangan agar lebih dulu qana’ah daripada anak. Di antaranya dengan saling mencontohkan sikap mulia ini, saling mensyukuri akan sikap positif pasangan, dan tidak mudah kecewa jika rezeki yang diperoleh tak sesuai harapan. Sedangkan untuk anak, kiatnya antara lain:

  •   Tanamkan tentang pentingnya mengutamakan bekal akhirat daripada dunia, sehingga segala perbuatan ditujukan agar semua anggota keluarga bisa berkumpul lagi di surga-Nya, bukan kesenangan dunia semata.
  •   Kenali kelebihan-kelebihan yang Allah berikan kepada keluarga dan anak. Apresiasi kelebihan itu sehingga anak menghayati bahwa apa yang dimiliki adalah sesuatu anugerah yang tidak dimiliki setiap orang dan harus disyukuri.
  •   Tanamkan sikap menghargai kelebihan yang dimiliki orang lain dengan tidak ada iri atasnya. Antisipasi mental follower pada anak.
  •   Ajarkan kemampuan membedakan antara apa diinginkan dan apa yang dibutuhkan, serta memanfaatkan barang yang ada ketimbang selalu membeli barang baru.
  •   Jangan segan meminta pertimbangan anak ketika orangtua ingin memiliki sesuatu. Atau ceritakan kepada anak betapa ayah atau ibu sudah menahan keinginan dengan tidak jadi membeli barang tertentu, dengan alasan-alasan logis yang bisa dicontoh anak.

Meutia Geumala

(ummi-online/muslimahzone.com)

Leave a Reply

mendidik-anak
“Untuk Mendidik Seorang Anak, Butuh Orang Sekampung”
bahaya-smartphone
Waspadai Masalah Kesehatan Akibat Ketergantungan Smartphone!
aksi-bela-islam
Kronologi Kejadian Aksi Bela Islam II pada 4 Nov 2016 Resmi dari GNPF MUI
irena-handono
Terkait Penistaan Al-Qur’an, Umi Hj. Irena Handono Menulis Surat Terbuka Untuk Presiden dan Kapolri
israel-kebakaran
Kebakaran di Israel dan Tafsir Surat Al-Fajr
arisan
Hukum Arisan Dalam Islam
memukul
Kebolehan Memukul Istri dan Anak Sebagai Ta’dib
pasar-islam
Mal dan Fasilitas Dagang dalam Islam
mencintai-allah
Ya Allah Aku Mencintai-Mu, Walaupun Aku Bermaksiat Kepada-Mu…
kebakaran-israel
Hikmah Dibalik Kebakaran Dahsyat di Israel
memuji
Bolehkah Memuji Seseorang?
firaun
Azab Bagi Mereka yang Meniru Perilaku Fir’aun
nasehat-pasutri
Nasehat Pasutri Agar Kokoh Perkawinan
bunga-layu
Mengingkari Kebaikan Suami, Salah Satu Penyebab Terbanyak Wanita Masuk Neraka
keluarga-islami-2
Nasehat Rasulullah Agar Pernikahan Dipenuhi Keberkahan dan Kebahagiaan (Part 2)
keluarga-sakinah
Nasehat Rasulullah Agar Pernikahan Dipenuhi Keberkahan dan Kebahagiaan
anak-lucu
Kebutuhan Memahami Anak Usia Dini
mencium-bayi
Ini Alasan Sebaiknya Tidak Mencium Bibir Anak
kejujuran-anak
Mengokohkan Kejujuran Dalam Diri Anak
anak-laki-laki
Membangun Karakter Anak Laki-Laki
kamera
Jaga Aurat di Depan Kamera
selfie-muslimah
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
sosmedia
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
alay
Era Gadget Ciptakan Generasi Alay, Generasi Lalai
sepatu
Karena Ukuran Kita Tak Sama
muslim-ummah
Ilmu Sanad, Hanya Dimiliki Umat Islam
fetih1453_15
Shalat Jum’at di Jalanan Bid’ah ? Mari Tengok Sejarah !!
cosmos-chocolate
Wanita dengan Kataatan Seharum Parfum
profil-muhaimin-iqbal
The Age of Deception
obesitas
Apa yang Menjadi Penyebab Obesitas?
kentut
Sering Kentut, Ini Penyebab, Diagnosa dan Pencegahannya
perut-keroncongan
Perut Keroncongan Belum Tentu Karena Lapar
cara-menyapih-anak
7 Tips Menyapih Anak
daging-kurban
Tips Menyimpan Daging Kurban dengan Baik dan Sehat
menghafal
Agar Menghafal Al-Qur’an Terasa Nikmat
menghafal alquran
Cara Cepat Menghapal Al Quran Dengan 15 Menit
resep-kue-ketan-isi-mangga
Eksperimen Dapur : Kue Ketan Isi Mangga
resep-lumpia
Lumpia Crispy Isi Bengkuang
wedang-bajigur
Wedang Bajigur, Minuman Hangat Saat Cuaca Dingin
klepon
Klepon Yummy