Kado Indah Di Hari Valentine

MuslimahZone.com – Ungkapan rasa cinta bisa dilakukan dengan berbagai macam cara. Salah satunya adalah dengan memberikan coklat, itu anggapan sebagian orang. Coklat identik dengan valentine, ya, hari raya valentine. Hari rayanya pasangan muda mudi yang dimabuk cinta, dan mayoritas dari mereka berstatus pacaran. Namun apakah para pengungkap cinta itu mengerti apa arti cinta yang sesungguhnya? Apakah paham hakikat dari cinta itu sendiri?

Secara umum rasa cinta dibagi menjadi 4 jenis, yaitu rasa cinta yang hukumnya wajib, hukumnya mubah, hukumnya haram, dan hukumnya syirik.

  1. Cinta yang hukumnya wajib

Cinta yang hukumnya wajib adalah cinta kepada Allah dan Rasul-Nya. Mencintai apa yang Allah dan Rasul-Nya cintai, dan membenci apa yang Allah dan Rasul-Nya benci. Misalnya mencintai orang yang mentauhidkan Allah, dan membenci orang yang menyekutukan Allah. Mencintai orang yang menjalankan sunnah Nabi, dan membenci para pelaku bid’ah.

  1. Cinta yang hukumnya mubah

Cinta yang ini hukumnya boleh-boleh saja, karena hal ini merupakan tabi’at setiap manusia, yang tidak boleh tidak setiap manusia memilikinya. Misalnya adalah rasa cinta orang tua kepada anaknya, dan sebaliknya. Rasa cinta suami kepada istrinya, dan sebaliknya.

  1. Cinta yang hukumnya haram

Syarat cinta menjadi haram adalah jika rasa cinta itu melebihi rasa cinta kepada Allah dan Rasul-Nya.

Allah Ta’ala berfirman (yang artinya), “Katakanlah: Jika bapak-bapak, anak-anak, saudara-saudara, istri-istri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik” (Q.S. At-taubah : 24)

  1. Cinta yang hukumnya syirik

Cinta yang hukumnya syirik adalah rasa cinta yang disertai pengagungan dan ketundukan. Dua hal itu yang menjadi tolak ukur status cinta yang hukumnya boleh jadi mubah, atau haram menjadi cinta yang hukumnya syirik.

Allah Ta’ala berfirman (yang artinya), “Dan di antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah, mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah” (Q.S. Al-Baqarah : 165)

Ayat di atas memiliki 2 tafsiran, yaitu

  1. Rasa cinta orang-orang musyrik kepada berhalanya, sama dengan rasa cinta orang-orang yang beriman kepada Allah
  2. Orang-orang musyrik selain mencintai Allah, mereka juga memberikan rasa cinta kepada selain Allah

Hukum Cokelat di Hari Valentine

Sekarang mari kita tilik kembali, orang-orang yang memberikan coklat pada hari valentine termasuk rasa cinta yang mana? Penulis katakan termasuk rasa cinta yang haram, kenapa? Karena orang yang melakukan hal tersebut, lebih cinta pada pasangannya daripada Allah sehingga ia berani melakukan hal-hal yang Allah haramkan.

Muda mudi yang berpacaran, jangankan memberikan coklat, bahkan keperawanan pun bisa diberikan. Itulah dampak buruk bagi mereka yang berpacaran, mereka berani melanggar hukum Allah.

Selama ini, memberikan coklat dianggap hal yang biasa, bahkan remeh. Padahal dampak ke belakangnya sangat besar, terutama bagi seorang muslimah. Seorang muslimah yang menjaga kehormatannya, tidak akan melakukan perbuatan yang akan merusak dirinya, meskipun itu hal yang kecil.

Perayaan hari valentine juga bukanlah perayaan kamu muslimin, sehingga sebagai seorang muslimah yang baik agamanya, wajib untuk menjauhi dan menasehati saudarinya agar tidak ikut-ikutan terjerumus ke dalam perbuatan yang Allah larang.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk bagian dari mereka.” (HR. Ahmad dan Abu Dawud)

Semoga Allah jaga dari perbuatan yang sedikit demi sedikit akan menggiring kita kepada perbuatan yang dimurkai Allah, dan perbuatan orang-orang kafir.

Wallahul Muwaffiq.

Penulis: Wiwit Hardi P

Sumber: Muslimah.Or.Id

(fauziya/muslimahzone.com)

Leave a Reply

Siapakah Dalang Dibalik Kenaikan Biaya STNK? Ini Penelusurannya
Tak Hanya Medsos; Whatsapp, Line, BBM Juga Jadi Pantauan Pemerintah
MHTI Kembali Menyelenggarakan Kongres Ibu Nusantara (KIN)
Miris, Pasca Gempuran ke Aleppo Jokowi Malah Tanda Tangan Kerjasama dengan Iran
Aroma Mewangi Minyak Kasturi
Allah SWT ‘Menyadap’ Kita
Level Fardhu Kifayah
Hukum Menghina Ulama
Neraka Jahannam Sepanjang Hidup, Surga Sepanjang Hidup
Rizki di Tangan Allah
Pada Suatu Titik
Mencari Jalan Pulang
Jodoh : Memilih Atau Dipilih ?
Ketika Istri Merasa Tidak Bisa Membahagiakan Suami
Pastikan Izin Suami Jika Ingin Menjalankan Shaum Sunnah
Satu-satunya Cinta yang Perlu Ada dalam Pernikahan bahkan dalam Kehidupan
Kenapa Anakku Susah Banget Sih Disuruh Sholat?
Aku Peduli Iman Anakku
Anak Sukses Bermula dari Bangun Pagi
Jangan Sia-Siakan “Masa SMA”
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
Kisah Si Kaya dan Si Miskin (Pemilik Dua Kebun: Surat Al-Kahfi 32-44)
Gubernur Al-Hajjaj dan Pelajaran untuk Penguasa Durja
Nilai Ketaatan Isteri pada Suami
Nenek Penjaga Wahyu Al-Qur’an
Asam Lambung Naik, Coba Obat Alami Ini
Popok Bayi Sekali Pakai VS Popok Kain
Bolehkah Ibu Hamil Makan Nangka?
Cara Sederhana Membersihkan Tubuh Dari Racun
Tips Meningkatkan Minat Membaca Buku
7 Tips Menyapih Anak
Tips Menyimpan Daging Kurban dengan Baik dan Sehat
Agar Menghafal Al-Qur’an Terasa Nikmat
Nikmatnya Pangsit Kuah Hangat Buatan Sendiri
Eksperimen Dapur : Kue Ketan Isi Mangga
Lumpia Crispy Isi Bengkuang
Wedang Bajigur, Minuman Hangat Saat Cuaca Dingin