Inilah Mujahid Kecil yang Syahid di Perang Badar

Muslimahzone.com – Islam dipenuhi dengan barisan pemberani yang rela menukar nyawa demi kejayaan agama Allah Ta’ala. Di dalamnya terdaftar banyak mujahid dengan kisah yang menggetarkan jiwa. Bukan hanya dari sosok dewasa atau pemuda, tetapi juga kalangan lanjut usia dan anak-anak, semuanya berbaris rapi di garda terdepan jihad di jalan Allah Ta’ala.

Ketika rombongan pasukan Badar menuju ke medan tempur, mujahid kecil ini berlari-lari ke sana kemari seraya bersembunyi. Ia bukan takut berada dalam rombongan pasukan pejuang tersebut, tapi khawatir jika keberadaannya diketahui oleh Rasulullah Saw.

Pasalnya, ia masih sangat belia. Jika diketahui sang Nabi, ia pasti dilarang untuk turut serta dalam perang yang membedakan antara kaum muslimin dan kaum kafir ini.

Sayangnya, keberadaannya justru diketahui oleh kakaknya sendiri. Sang kakak berkata, “Kenapa kamu berlarian, Adikku?” Jawab sang adik, “Aku khawatir,” lanjutnya, “jika Rasulullah Saw mengetahui keberadaanku, beliau akan melarangku ikut berjihad karena masih kecil.”

Rupanya, Sang Nabi mengetahui keberadaan sang mujahid kecil ini. Beliau pun memerintahkannya agar pulang. Tapi, sang mujahid menolak. Ia bersikukuh. Tekadnya bulat, niatnya lurus. Syahid. Itulah satu-satunya argumen yang dia sampaikan kepada Nabi Muhammad Saw.

Karena melihat semangat dan kesungguhan yang terpancar dari sang mujahd kecil, Nabi mengizinkannya ikut berperang. Dalam riwayat ini tidak disebutkan perannya sebagai apa. Yang jelas, beliau telah memiliki semangat baja dan tekad yang bulat untuk menegakkan kalimat Allah Ta’ala melalui jihad di jalan-Nya.

Qadarullah, mujahid kecil ini syahid. Niatnya dibalas tunai oleh Allah Ta’ala. Beliau tidak mati konyol. Beliau juga tidak bunuh diri. Beliau menukar dirinya dengan surga yang lebih luas dari langit dan bumi ketika usianya masih belia.

Semoga Allah Ta’ala menerima kesyahidan mujahid kecil ini. Beliau adalah Umair bin Abi Waqqash, adik kandung Sa’ad bin Abi Waqqash. Inilah sosok amat inspiratif yang menukar dirinya degan surga ketika anak-anak seusianya di zaman kita ini sibuk dengan dunia dan permainannya yang melenakan.

Semoga Allah Ta’ala menganugerahkan kepada kita anak-anak dengan kualitas tauhid seperti Umair bin Abi Waqqash ini, aamiin.

(kisahikmah/muslimahzone.com)

Leave a Reply

Siapakah Dalang Dibalik Kenaikan Biaya STNK? Ini Penelusurannya
Tak Hanya Medsos; Whatsapp, Line, BBM Juga Jadi Pantauan Pemerintah
MHTI Kembali Menyelenggarakan Kongres Ibu Nusantara (KIN)
Miris, Pasca Gempuran ke Aleppo Jokowi Malah Tanda Tangan Kerjasama dengan Iran
Aroma Mewangi Minyak Kasturi
Allah SWT ‘Menyadap’ Kita
Level Fardhu Kifayah
Hukum Menghina Ulama
Rizki di Tangan Allah
Pada Suatu Titik
Mencari Jalan Pulang
Republik Hoax
Jodoh : Memilih Atau Dipilih ?
Ketika Istri Merasa Tidak Bisa Membahagiakan Suami
Pastikan Izin Suami Jika Ingin Menjalankan Shaum Sunnah
Satu-satunya Cinta yang Perlu Ada dalam Pernikahan bahkan dalam Kehidupan
Aku Peduli Iman Anakku
Anak Sukses Bermula dari Bangun Pagi
Jangan Sia-Siakan “Masa SMA”
Contoh Saja (Masih) Belum Cukup
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
Kisah Si Kaya dan Si Miskin (Pemilik Dua Kebun: Surat Al-Kahfi 32-44)
Gubernur Al-Hajjaj dan Pelajaran untuk Penguasa Durja
Nilai Ketaatan Isteri pada Suami
Nenek Penjaga Wahyu Al-Qur’an
Asam Lambung Naik, Coba Obat Alami Ini
Popok Bayi Sekali Pakai VS Popok Kain
Bolehkah Ibu Hamil Makan Nangka?
Cara Sederhana Membersihkan Tubuh Dari Racun
Tips Meningkatkan Minat Membaca Buku
7 Tips Menyapih Anak
Tips Menyimpan Daging Kurban dengan Baik dan Sehat
Agar Menghafal Al-Qur’an Terasa Nikmat
Nikmatnya Pangsit Kuah Hangat Buatan Sendiri
Eksperimen Dapur : Kue Ketan Isi Mangga
Lumpia Crispy Isi Bengkuang
Wedang Bajigur, Minuman Hangat Saat Cuaca Dingin