Di Antara Rahasia Keberkahan dalam Rumah Tangga

MuslimahZone.com – Wanita ini bergegas menuju kota Makkah bersama suami dan banyak pasangan lainnya. Mereka yang sama profesinya ini hendak berkeliling kota suci itu untuk mencari anak susu. Sudah menjadi adat, menyusukan anak kepada wanita lain memiliki beberapa kelebihan; mengajarkan tata bahasa yang lebih santun, ‘mengasingkan’ anak menuju tempat yang lebih baik, dan banyak lagi hikmah lainnya.

Sesampainya di Makkah, sebab wanita ini hanya mengendarai tunggangan kecil yang tak mampu diajak berlari, ia ‘kehabisan’ rezeki. Semua anak orang kaya berhasil diadopsi oleh teman-temannya. Yang tersisa hanyalah beberapa anak yatim. Kepada anak-anak yatim ini, mereka seakan sepakat, “Apa yang bisa diharapkan dari ibunya? Apakah mereka mampu membayar kita dengan harga yang layak?”

Kelar berkeliling kota Makkah, wanita ini tak menjumpai anak susu lain, kecuali si yatim yang tak menarik bagi wanita-wanita dalam rombongan itu. Masalah semakin lengkap saat tunggangannya bertambah sakit, kambing yang dibawanya tak mengeluarkan susu untuk diminum, dan wanita-wanita sesukunya telah bersiap pulang.

Di tengah kecamuk persoalan itu, sang wanita berkata kepada suaminya, “Demi Allah, aku tidak akan pulang bersama teman-temanku kecuali setelah membawa anak yatim itu untuk kujadikan anak susu.”

Sebagaimana suami lain yang lebih mengedepankan logika di banding perasaan, sejatinya laki-laki itu bisa menukasi dengan ketus atas perkataan dan niat istrinya itu. Sayangnya, yang dilakukan justru kebalikannya. Katanya, “Lakukanlah, semoga Allah Ta’ala melimpahkan keberkahan kepada kita.”

Si yatim yang tak diminati ini pun diambil. Lalu, didekapnya dengan kasih sayang amat tulus, layaknya ibu kepada anak kandungnya. Ajaib! Luar biasa! Allahu Akbar! Wanita yang mulanya lemah itu, seketika setelah mendekap anak yatim, tenaganya berangsur pulih, bahkan semangatnya penuh kembali.

Kemudian, saat hari menjelang malam, ketika mereka bergegas menuju kediamannya, keajaiban lain muncul. Keledainya berangsur pulih dan berjalan amat cepat, kambing yang dibawanya menghasilkan susu yang amat melimpah. Saking cepatnya, keledai yang ditunggangi itu berhasil menyusul teman-teman si wanita yang telah terlebih dahulu melakukan perjalanan.

“Tunggu kami,” pinta seseorang di antara wanita dalam rombongan itu. “Apakah itu keledai yang kau jadikan tunggangan saat berangkat itu?” lanjut mereka memastikan.

“Benar,” jawab sang wanita yang dijawab langsung oleh teman-temannya itu, “Demi Allah, kami melihatnya amat berbeda dengan yang kemarin.”

Sebab mendapati kejadian-kejadian di luar nalar itu, sang suami pun berkata dengan kagum yang tak tergambar, “Demi Allah, kau telah mengambil anak yang penuh berkah ini.”

***

Bukan fiksi atau dongeng. Si wanita dalam kisah di atas adalah Halimah binti Harits as-Sa’diyyah yang menjadi ibu susu bagi anak yatim terbaik di muka bumi ini, Muhammad bin ‘Abdullah bin ‘Abdul Muthalib.

Di antara hikmah yang bisa kita petik, bahwa keberkahan dalam rumah tangga bisa jadi dimulai dari inisiatif sang istri. Tapi, ianya akan benar-benar mewujud saat mendapat dukungan penuh dari suaminya.

Dalam kisah ini, suami Halimah memiliki opsi menolak usul istrinya, dan istrinya wajib mematuhi jika suaminya sampaikan penolakan. Namun, atas izin Allah Ta’ala, sang suami pun memberikan dukungan kepada Halimah, meski yang dilakukan istrinya itu tidak wajar, bahkan berpeluang menuju kegagalan jika ukurannya adalah logika manusia semata.

Wahai para suami, perhatikan ini dengan baik. Jangan remehkan istrimu, apa pun tingkat pendidikan dan strata sosial keluarganya. Tundukan egomu, hargai saran wanita yang telah kau pilih dengan iman itu. Jika apa yang disarankan olehnya adalah kebaikan, meski tak logis dalam pandangan orang umum, jangan serta merta menolak sebelum melakukan konfirmasi. Apalagi jika kalian tidak memiliki alasan yang lebih baik untuk menolak usulnya itu.

(keluargacinta/muslimahzone.com)

Leave a Reply

Siapakah Dalang Dibalik Kenaikan Biaya STNK? Ini Penelusurannya
Tak Hanya Medsos; Whatsapp, Line, BBM Juga Jadi Pantauan Pemerintah
MHTI Kembali Menyelenggarakan Kongres Ibu Nusantara (KIN)
Miris, Pasca Gempuran ke Aleppo Jokowi Malah Tanda Tangan Kerjasama dengan Iran
Aroma Mewangi Minyak Kasturi
Allah SWT ‘Menyadap’ Kita
Level Fardhu Kifayah
Hukum Menghina Ulama
Rizki di Tangan Allah
Pada Suatu Titik
Mencari Jalan Pulang
Republik Hoax
Jodoh : Memilih Atau Dipilih ?
Ketika Istri Merasa Tidak Bisa Membahagiakan Suami
Pastikan Izin Suami Jika Ingin Menjalankan Shaum Sunnah
Satu-satunya Cinta yang Perlu Ada dalam Pernikahan bahkan dalam Kehidupan
Aku Peduli Iman Anakku
Anak Sukses Bermula dari Bangun Pagi
Jangan Sia-Siakan “Masa SMA”
Contoh Saja (Masih) Belum Cukup
Jadilah Cyber Army, Boikot Ide Sesat!
Jaga Aurat di Depan Kamera
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
Kisah Si Kaya dan Si Miskin (Pemilik Dua Kebun: Surat Al-Kahfi 32-44)
Gubernur Al-Hajjaj dan Pelajaran untuk Penguasa Durja
Nilai Ketaatan Isteri pada Suami
Nenek Penjaga Wahyu Al-Qur’an
Asam Lambung Naik, Coba Obat Alami Ini
Popok Bayi Sekali Pakai VS Popok Kain
Bolehkah Ibu Hamil Makan Nangka?
Cara Sederhana Membersihkan Tubuh Dari Racun
Tips Meningkatkan Minat Membaca Buku
7 Tips Menyapih Anak
Tips Menyimpan Daging Kurban dengan Baik dan Sehat
Agar Menghafal Al-Qur’an Terasa Nikmat
Nikmatnya Pangsit Kuah Hangat Buatan Sendiri
Eksperimen Dapur : Kue Ketan Isi Mangga
Lumpia Crispy Isi Bengkuang
Wedang Bajigur, Minuman Hangat Saat Cuaca Dingin