Anak Agresif, Ini Pedoman Menanganinya

anak agresif

Muslimahzone.com – Sebagai orang tua tentu kita tidak dapat membiarkan buah hati tersayang bertindak agresif. Sebab jika tidak ditangani sejak kecil, maka kebiasaan ini bisa terbawa hingga anak tumbuh dewasa. Berikut adalah pedoman praktis menghadapi tingkah anak agresif yang dapat diterapkan oleh Abi dan Ummi yang disarikan dari abiummi:

1. Ketika melihat anak bertindak agresif, biasanya reflek kita adalah berteriak, marah, atau memukul. Padahal hal itu justru tidak membantu anak dalam mengurangi kebiasaan buruknya. Jika Anda memarahi atau berteriak padanya, ia akan merasa lebih kesal dan meniru perilaku Anda. Sebab, anak meniru apa yang dilihatnya. Melihat Anda dapat mengontrol emosi justru menjadi salah satu langkah mengajarinya bagaimana cara mengontrol emosi.

2. Segera merespon saat si kecil bertindak agresif. Jangan menunggu sampai ia memukul kakaknya sebanyak 3 kali baru Anda mengatakan, “Cukup. Tidak boleh lagi.” Anak harus segera tahu saat ia melakukan kesalahan.

3. Usianya yang sangat belia menyebabkan kemampuan mengolah informasinya masih terbatas, maka omelan panjang lebar justru menjadi tidak efektif. Daripada mengatakan, “Kenapa kamu memukul kakakmu? Kamu tahu kan dipukul itu sakit? Jangan pukul-pukul kakak lagi. Kalau ingin sesuatu bilang,” lebih baik berikan penjelasan singkat. Cukup ucapkan,”Jangan memukul. Dipukul itu sakit.” Penjelasan singkat lebih mudah dipahami oleh anak usia 2 tahun.

4. Saat anak mulai memukul temannya di tengah-tengah permainan yang sedang berlangsung, segera bawa ia keluar area permainan. Duduklah dengannya dan tonton anak-anak lain bermain. Kemudian, jelaskan bahwa ia bisa kembali ikut bermain jika telah siap ikut bersenang-senang bersama teman lainnya tanpa menyakiti mereka.

5. Terapkan sistem time out. Ini adalah cara terbaik untuk membuat ia tenang.

6. Tunggulah hingga anak tenang. Dengarkan ceritanya dengan penuh perhatian. Setelah ia selesai menuangkan segala perasaannya, ajak anak berdiskusi bagaimana sebaiknya bersikap jika kejadian ini berulang kembali.

7. Bantu anak menemukan cara mengekspresikan kemarahannya dengan lebih baik, misal ajarkan ia mengatakan apa yang diinginkannya alih-alih merebut atau memukul.

8. Arahkan anak untuk meminta maaf setelah ia memukul seseorang. Awalnya, ia akan melakukannya dengan tidak ikhlas, tetapi hal itu tidak apa-apa. Yang paling mendasar adalah ia akan ingat pelajarannya dan jadi terbiasa untuk meminta maaf setelah ia menyakiti orang lain.

9. Jangan hanya memberikan perhatian ketika ia melakukan kesalahan, perhatikan juga ketika anak melakukan hal yang baik, misal ketika ia meminta untuk meminjam bola temannya tanpa merebut bola tersebut.

10. Jangan malu untuk tetap menerapkan disiplin meskipun sedang berada di tempat umum atau rumah kerabat.

11. Pilih dan pantaulah program yang ditonton anak. Ketika mendapati adegan agresif, jelaskan pada anak bahwa itu bukan cara yang baik untuk mendapatkan apa yang dia inginkan. Lalu diskusikan cara lain untuk mendapatkan keinginannya.

12. Ajak anak untuk melakukan banyak aktivitas fisik sehingga membakar semua kalorinya. Tenaga yang tidak tersalurkan bisa menjadi salah satu faktor penyebab ia tantrum dan agresif.

Anak adalah titipan Allah maka jagalah titipan itu dengan penjagaan terbaik kita sebagai orangtua. Semoga akan lahir dan tumbuh generasi-generasi terbaik umat Islam. Aamiin…

(fauziya/muslimahzone.com)

Leave a Reply

mendidik-anak
“Untuk Mendidik Seorang Anak, Butuh Orang Sekampung”
bahaya-smartphone
Waspadai Masalah Kesehatan Akibat Ketergantungan Smartphone!
aksi-bela-islam
Kronologi Kejadian Aksi Bela Islam II pada 4 Nov 2016 Resmi dari GNPF MUI
irena-handono
Terkait Penistaan Al-Qur’an, Umi Hj. Irena Handono Menulis Surat Terbuka Untuk Presiden dan Kapolri
israel-kebakaran
Kebakaran di Israel dan Tafsir Surat Al-Fajr
arisan
Hukum Arisan Dalam Islam
memukul
Kebolehan Memukul Istri dan Anak Sebagai Ta’dib
pasar-islam
Mal dan Fasilitas Dagang dalam Islam
kebakaran-israel
Hikmah Dibalik Kebakaran Dahsyat di Israel
memuji
Bolehkah Memuji Seseorang?
firaun
Azab Bagi Mereka yang Meniru Perilaku Fir’aun
sajada-arifin
Oase Hati
nasehat-pasutri
Nasehat Pasutri Agar Kokoh Perkawinan
bunga-layu
Mengingkari Kebaikan Suami, Salah Satu Penyebab Terbanyak Wanita Masuk Neraka
keluarga-islami-2
Nasehat Rasulullah Agar Pernikahan Dipenuhi Keberkahan dan Kebahagiaan (Part 2)
keluarga-sakinah
Nasehat Rasulullah Agar Pernikahan Dipenuhi Keberkahan dan Kebahagiaan
anak-lucu
Kebutuhan Memahami Anak Usia Dini
mencium-bayi
Ini Alasan Sebaiknya Tidak Mencium Bibir Anak
kejujuran-anak
Mengokohkan Kejujuran Dalam Diri Anak
anak-laki-laki
Membangun Karakter Anak Laki-Laki
kamera
Jaga Aurat di Depan Kamera
selfie-muslimah
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
sosmedia
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
alay
Era Gadget Ciptakan Generasi Alay, Generasi Lalai
sepatu
Karena Ukuran Kita Tak Sama
muslim-ummah
Ilmu Sanad, Hanya Dimiliki Umat Islam
fetih1453_15
Shalat Jum’at di Jalanan Bid’ah ? Mari Tengok Sejarah !!
cosmos-chocolate
Wanita dengan Kataatan Seharum Parfum
profil-muhaimin-iqbal
The Age of Deception
obesitas
Apa yang Menjadi Penyebab Obesitas?
kentut
Sering Kentut, Ini Penyebab, Diagnosa dan Pencegahannya
perut-keroncongan
Perut Keroncongan Belum Tentu Karena Lapar
cara-menyapih-anak
7 Tips Menyapih Anak
daging-kurban
Tips Menyimpan Daging Kurban dengan Baik dan Sehat
menghafal
Agar Menghafal Al-Qur’an Terasa Nikmat
menghafal alquran
Cara Cepat Menghapal Al Quran Dengan 15 Menit
resep-kue-ketan-isi-mangga
Eksperimen Dapur : Kue Ketan Isi Mangga
resep-lumpia
Lumpia Crispy Isi Bengkuang
wedang-bajigur
Wedang Bajigur, Minuman Hangat Saat Cuaca Dingin
klepon
Klepon Yummy