‘Azl Dalam Hukum Islam

azl

Muslimahzone.com – SALAH satu yang terus menjadi perbincangan dalam hubungan suami istri adalah azl (atau mengeluarkan air mani di luar kemaluan istri). Menjadi perbincangan terus-menerus karena ada beberapa pendapat yang berbeda dari para ulama dengan fatwa-fatwanya.

Pengertian ‘azl

Pengertian azl sendiri secara bahasa menurut Ibnu Mandzur adalah   A’zlu Asy-Syai’u artinya, “Menyingkirkan sesuatu kesamping, maka ia menjadi tersingkir.” Atau Az’lu Anil Mar’ah berarti “Ia tidak menginginkan anak darinya.”

Dalam hadits disebutkan, bahwa seorang dari Anshor bertanya kepada  tentang Azl, yaitu : “Menyingkirkan air mani dari farji seorang wanita (istri), agar ia tidak hamil.” Al-Azhary berkata : “Azl adalah seseorang menyingkirkan air maninya dari farji budaknya, agar ia tidak hamil.”

Adapun secara Syar’i, azl menurut Ibnu Qudamah adalah: “seorang laki-laki mencabut kemaluannya dari farji istrinya, ketika telah dekat keluarnya mani (ejakulasi), kemudian ia mengeluarkan maninya di luar farji istrinya.”  Imam An-Nawawi berkata : “Azl adalah seorang laki-laki meyetubuhi istrinya, dan apabila air mani (telah dekat) untuk keluar (ejakulasi), maka ia mencabut kemaluannya dari farji istrinya, dan menumpahkan maninya di luar rahim.”

Hadits-hadits tentang ‘Azl

Dari Jabir ia berkata : “Telah datang seorang laki-laki kepada  lalu ia berlata : “Sesungguhnya saya memiliki seorangrRosulullah  budak, dimana ia adalah pembantu dan pekerja kami, saya menggaulinya dan  bersabda : “Bilarsaya tidak ingin bila ia hamil ? maka Rosulullah  kamu mau lakukanlah Azl terhadapnya, karena akan datang kepadanya apa-apa yang telah ditakdirkan baginya”. Lalu laki-laki itu diam, kemudian ia berkata : “Sesungguhnya budak tersebut telah hamil”, maka  bersabda “Telah aku kabarkan kepadamu, bahwa akan datangrRosulullah  kepadanya apa-apa yang telah ditaqdirkan baginya”.

Dari Abu Muhairiz ia berkata : “Aku masuk kedalam masjid, maka aku mendapatkan Abu Said Al-Khudry di dalamnya, lalu aku duduk mendekat kepadanya, maka aku tanyakan kepadanya tentang Azl, maka ia berkata :  dalam peperangan Bani Mustholiq,r“Kami telah keluar bersama Rosulullah  dan kami menawan tawanan dari tawanan-tawanan arab. Lalu kami mengiginkan wanita, karena kami jauh dari istri-istri kami. Sedangkan kami suka melakukan Azl, dan kami ingin melakukannya. Maka kami berkata :  berada ditengah-tengah kami, “Kami melakukan Azl sedangkan Rosulullah  sebelum kami bertanya kepadanya tentang hal itu (hukum Azl). Lalu kami  tentang Azl, maka ia bersabda : “Mengaparbertanya kepada Rasulullah  kalian tidak melakukannya, karena tidak ada satu jiwa pun yang telah ditaqdirkan hingga hari kiamat, pasti ia akan terjadi.”

Pendapat para ulama tentang hukum ‘Azl

Imam Al-Baghawi berkata : “Para Ahlul Ilmi berbeda pendapat tentang makruhnya hukum Azl, dimana dibolehkannya seseorang melakukan Azl oleh lebih dari seorang Shahabat maupun para Tabi’in.” Jabir bin Abdullah berkata : “Kami melakukan Azl, padahal ayat Al-Qur’an masih turun.” Imam Al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan, bahwa Jabir berkata : “Andaikan Azl itu dilarang, tentulah ada ayat Al-Qur’an yang turun untuk melarangnya”. Begitu pula Zaid bin Tsabit membolehkan seseorang melakukan Azl. Dan diriwayatkan dari Abu Ayyub, Saad bin Abi Waqqas, dan Ibnu Abbas bahwa mereka melakukan Azl.

Namun sabahagian Shahabat dan Tabi’in, membenci perbuatan Azl tersebut,  pernah ditanya tentangrdimana telah diriwayatkan bahwasanya Rosulullah  Azl, maka beliau bersabda: “Ia adalah pembunuhan tersembunyi.”

Dan diriwayatkan dari Ibnu Umar, bahwasanya beliau tidak pernah melakukan Azl. Imam Malik berkata : “Tidak boleh melakukan Azl terhadap wanita (istri) yang merdeka, kecuali seizin darinya, dan tidak boleh melakukan Azl terhadap seorang istri yang masih budak, kecuali seizin dari keluarganya, dan dibolehkan melakukan Azl terhadap seorang budak tanpa seizin darinya”. Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ia berkata : “Wanita (istri) yang merdeka dimintai izin, ketika ingin melakukan Azl terhadapnya, dan tidak minta izin apabila terhadap budaknya.”

Imam An-Nawawi menyebutkan sebuah riwayat yang bersumber dari Abu Said Al-Khudry, ia berkata : “Azl disebut-sebut disisi Rosulullah  maka belia bersabda : “Apa yang terjadi dengan kalian?” Maka para Shahabat menjawab: Ada seorang laki-laki memiliki istri yang sedang menyusui,lalu ia menyetubuhinya, dan ia tidak ingin istrinya hamil dari persetubuhan tersebut, dan seorang laki-laki yang memiliki budak wanita, lalu ia menyetubuhinya, dan ia tidak menginginkan budak wanitanya hamil dari persetubuhan tersebut, maka Rosulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak apa-apa kalian untuk melakukannya, karena ia adalah merupakan urusan taqdir”.

Lalu Imam An-Nawawi berkata: “Dalam hadits ini menunjukkan bahwa sebab dilakukannya Azl itu ada dua, yaitu :

  1. Tidak menginginkan lahirnya seorang anak dari seoarang budak wanita, karena ingin menjaga harga diri, maupun karena khawatir (tidak lakunya) budak wanita tersebut bila dijual, apa bila telah menjadi seorang ibu.
     
  2. Tidak menginginkan lahirnya seorang anak dari istri yang sedang hamil, karena membahayakan anak yang disusui.

Maka jika maksud melakukan Azl tersebut adalah karena takut lahirnya seorang anak, maka hal itu tidak ada manfaatnya, karena bila Allah telah mentaqdirkan penciptaan anak tersebut, maka sekali-kali Azl tersebut tidak akan mampu menghalanginya. Bisa jadi air mani tersebut telah masuk tanpa disadari oleh orang yang melakukan Azl tersebut, lalu ia menjadi segumpal darah, kemudian ia menjadi seorang anak, dan tidak ada yang bisa menolak apa-apa yang telah ditaqdirkan oleh Allah.

Ibnu Abdill Barr berkata: “Tidak ada khilaf dikalangan ulama bahwasanya tidaklah Azl dilakukan terhadap istri yang merdeka melainkan seizin darinya, karena jima’ adalah haknya dan baginya apa yang dihasilkan dari jima’ tersebut”. Namun dikalangan Syafi’iyyah terjadi perbadaan yang sangan masyhur. Al-Ghozali berkata: “Dibolehkannya Azl”, dan yang lainnya berkata : “Jika istri tidak menginginkannya, maka hal itu (Azl) tidak boleh dilakukan, adapun bila ia ridho, maka ada dua pendapat, dan pendapat yang rojih adalah yang membolehkannya.”

Kesimpulan

Imam An-Nawawi berkata: “Melakukan Azl diluar farj ketika bersetubuh adalah makruh, berdasarkan hadits yang bersumber dari Judzamah binti Wahb : “itu adalah pembunuhan tersembunyi”. Adapun melakukan Azl terhadap budak wanita tidaklah diharamkan, dan dibolehkan tanfa seizin darinya, karena jima’ adalah hak baginya (bagi seorang tuan yang memiliki budak tersebut) namun bukan hak budak wanita tersebut, dan karena dalam Azl tersebut (sarana) yang menyebabkan ia tetap menjadi budak, sehingga ia tidak menjadi merdeka. Adapun terhadap istri (dari budak) yang tekah merdeka, maka tidak boleh melakukan Azl terhadapnya, kecuali seizin darinya, adapun bila ia tidak mengizinkannya maka ada dua pendapat:

  1. Tidak haram, karena hak istri adalah jima’ bukan inzal (yaitu masuknya air mani kedalam farji istri). 
  2. Haram, karena hal itu memutuskan keturunan.

Ibnu Qudamah berkata: “Adapun ‘Azl maka hukumnya adalah makruh, maksudnya yaitu seseorang mencabut kemaluannya dari farji istrinya ketika telah dekat keluar air mani, lalu ia mengeluarkannya di luar farji istrinya.  Wallahu A’lam Bishshowab.

Sumber: Islampos/ bbs

(muslimahzone.com)

Leave a Reply

dosa-riba
Properti Haram dan Betapa Besarnya Dosa Riba
jangan pacaran
14 Sebab Mengapa Sebaiknya Tidak Berpacaran Sebelum Menikah
akun-sosial-media
MUI Palu: Wanita Bersuami Dilarang Pamer Foto di Media Sosial
MOS
Pelaksanaan MOS Resmi Dilarang
hewan-qurban
Hukum dan Adab Seputar Idul Adhha
media sosial
Sosmedmu, Surga dan Nerakamu
menjaga lisan
Agar Lisan Kita Mulia
pilihan
Hidup Ini Pilihan, Atau Takdir?
pemberian
Menyebut Kembali Pemberian
pemakaman san diego
Man Robbuka? Sanggupkah Aku Menjawabnya ?!
mengeluh
Keluhan Bukan Wujud Syukur
cinta
Atas Nama Cinta
kunci bahagia
Kunci Kebahagiaan dan Keberhasilan Suami
bertengkar
Manajemen Pertengkaran dengan Pasangan dalam Rumah Tangga
memberi bunga
Suami Romantis ala Rasulullah (Part 3)
suami romantis
Suami Romantis Ala Rosulullah (2)
pendidikan anak
Pendidikan Anak, Tanggung Jawab Siapa?
anak duduk
Membuat Pola
anak tamyiz
Fiqh Pergaulan Tuntaskan di Usia 10 Tahun ?
anak-anak-mengaji
Mengarahkan Prestasi Anak
selfie-muslimah
Perilaku Selfie Menjamur, Pengaruh BDD Ikut Bertutur
sosmedia
Raditya Dika tak lagi Jenaka, Awkarin Malah jadi fenomena: Generasi Islam Mau Kemana?
alay
Era Gadget Ciptakan Generasi Alay, Generasi Lalai
book_pages_flower_mood
Menjadi Perempuan Berharga
rumah surga
Persiapan Pensiun
sederhana berpakaian
Sederhanalah Dalam Berpakaian
lentera
Secukupnya Tapi Mendalam
ikatan kuat
Dalam Dekapan Ukhuwah
dzikir
Obat Mujarab Itu Bernama Dzikir
anak sulit makan
Cara Mengatasi Anak Susah Makan
susah makan
Penyebab Anak Susah Makan
brokoli
Persiapkan Kehamilan Dengan Makanan Bernutrisi
menghafal alquran
Cara Cepat Menghapal Al Quran Dengan 15 Menit
malam-yang-indah
Tips Menghidupkan Malam Lailatul Qadar
ibu-hamil-muda
Ini Tips Untuk Mengatasi Mual Saat Hamil
es-batu
Cara Mudah Mengecilkan Pori-Pori Wajah
pempek
Pempek Dos: Pempek Gurih Walau Tanpa Ikan
keripik bawang
Keripik Bawang Untuk Camilan Saat Lebaran
kolak labu
Manis dan Gurihnya Kolak Labu Kuning
Resep-Pisang-Ijo
Bikin Pisang Ijo Sendiri Yuk!